Total Tayangan Laman

Translate

Jumat, 17 Januari 2014

Surat Untuk Matthew, Anakku di Surga...

Dear My baby, Matthew... 

Saat pertama kali Mami tahu ada kamu di dalam rahim Mami, Mami bahagia sekali hingga rasanya ingin berteriak, memberi tahu seluruh dunia kalau Mami akhirnya akan jadi ibu. 

Sejak Matthew 1 bulan dan hanya segumpal darah yg berdenyut di dalam rahim Mami, tiap hari Mami ajak bicara sampai Matthew berumur 41 minggu, 10 bulan 1 minggu. Mami selalu menjaga Matthew melebihi nyawa Mami, tiap hari Mami selalu mencari apa yang baik untuk Matthew di dalam perut Mami, yang tidak baik Mami hindari jauh-jauh karena Mami cinta kamu, Nak... Tapi akhirnya Mami kehilangan kamu anakku... Kalau saja Mami gak egois memikirkan diri Mami sendiri, Matthew sekarang seharusnya ada di dalam pelukan Mami, tapi hanya karena Mami ingin melahirkan secara normal, Mami ingin merasakan sungguh-sungguh jadi ibu. Merasakan sakitnya saat-saat Matthew lahir.... Ternyata Mami salah. Karena keegoisan Mami, sekarang Mami malah harus kehilangan kamu, Nak.... Maafkan Mami ya, Nak.... 

Sekarang mami hanya bisa menyesali semuanya, hanya airmata dan kerinduan saat melihat foto Matthew... bahkan mami gak bisa memeluk kamu saat terakhir atau pun menyusuimu, Nak.... Hancur rasanya hati Mami, Nak.... 

Anakku sayang, Mami percaya saat ini kamu ada di surga bersama Tuhan Yesus dan Bunda Maria.... Jangan menangis di sana ya, Nak. Jadi anak yang baik, seperti doa Mami tiap hari waktu Matthew masih di dalam rahim Mami, harus taat pada Tuhan Yesus, mencintai dan sayang sama Tuhan Yesus, menghormati Bunda Maria, jadi anak yang menyayangi sesama.... Mami yakin Matthew selalu melihat Mami dari surga.... Rasa cinta dan rindu Mami hanya bisa Mami sampaikan buat Matthew lewat doa, Nak.... I love you, Matthew, anakku....

In Memoriam, Matthew Yahya, born: 4 January 2014, died: 4 January 2014

Tidak ada komentar: